Saturday, 26 November 2016

16. SENJATA ORANG BERIMAN

Doa bermaksud memohon sesuatu dengan Allah. 

Semua orang boleh berdoa tanpa mengira siapanya kita sama ada muda atau tua; miskin atau kaya; susah atau senang; berkedudukan rendah atau tinggi dan walau di mana sahaja kita berada.

Allah akan mendengar semua doa hamba-hambaNya itu kerana sesungguhnya Ia Maha Pendengar.

Allah berfirman:

Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina. (Al-Ghāfir: Ayat 60)

Akan tetapi bukan semua doa yang kita pohon diterima oleh Allah.

Antara doa yang mudah diterima oleh Allah ialah doa orang yang beriman, bertaqwa, orang yang dianiayai, dizalimi dan juga berdoa di tempat-tempat dan waktu-waktu tertentu.

Bagi orang yang beriman pula, doa mereka merupakan senjata kerana Allah mudah menerima doa orang-orang yang beriman. 

Oleh itu, bagi memudah doa kita diterima Allah, kita hendaklah melaksanakan kehidupan harian kita ke arah memenuhi ciri-ciri orang yang beriman.

Antara ciri-ciri orang yang beriman ialah ia hendaklah sentiasa melaksanakan apa yang Allah suruh dan meninggalkan semua perkara yang dilarang.

15. PENGORBANAN MENGHASILKAN KEGEMBIRAAN

Setiap hari anda akan berdepan dengan keputusan. Setiap keputusan yang anda putuskan tentu akan memberi implikasi kepada diri anda sama ada dalam jangka pendek atau panjang. 

Jika keputusan yang anda ambil merupakan suatu pengorbanan bererti kerahmatan sedang menanti anda. Anda pasti akan gembira apabila mendapat rahmat. 

Contohnya, katakan anda dipelawa oleh seorang kawan perempuan cantik untuk tidur dengannya. Jika anda memilih untuk menolak pelawaannya bererti anda telah melakukan suatu pengorbanan iaitu anda rela mengorbankan nafsu anda disebabkan oleh perasaan anda yang takut kepada Allah. 

Hasilnya anda akan memdapat rahmat sama ada dalam jangka pendek atau panjang. Bentuk rahmat itu adalah pelbagai jenis misalnya berupa kesihatan, rezeki, kejayaan dalam kerjaya atau peperiksaan, sentiasa gembira dan lain-lain.

Akan tetapi jika anda memutuskan untuk melakukan sesuatu perkara yang tidak baik dan mengenepikan perngorbanan bererti kekecewaan sedang menanti anda. Anda pasti akan menderita dengan kekecewaan itu.

Contohnya, katakan anda membuat keputusan untuk tidur dengan perempuan itu, bererti anda  memilih untuk tidak melakukan pengorbanan atau anda tidak mahu mengorbankan nafsu anda. 

Hasilnya, ada dijauhi rahmat sebaliknya kekecewaan dan penderitaan sedang menanti anda sama ada dalam jangka panjang atau pendek.

Jenis penderitaan adalah pelbagai seperti serba salah, resah gelisah, musibah, sering gagal, serba tak kena, masalah keluarga, organisasi dan lain-lain.

Selain daripada contoh tersebut iaitu pengorbanan dari segi nafsu, terdapat banyak lagi contoh lain seperti pengorbanan masa, kekayaan, kebajikan, agama, tenaga dan lain-lain.

14. PEMIMPIN PERLU BERUPAYA

Pemimpin merupakan orang yang boleh mempengaruhi dan memotivasikan anak-anak buahnya supaya mampu mencapai apa yang kita inginkan. Maksud apa yang kita inginkan adalah bergantung kepada setakat mana batas sempadan kepimpinannya. Contohnya sebuah rumahtangga, kumpulan, organisasi atau negara.

Kuatnya pemimpin maka kuatlah organisasinya dan begitulah sebaliknya.

Kita wajib memahami kenapa kita mahu jadi pemimpin. Kalau kita gagal memahami konsepnya dengan sejelas-jelasnya, tidak usahlah kita berangan-angan untuk menjadi seorang pemimpin yang boleh menjadikan organisasi yang cemerlang dan disegani.

Kita harus tahu siapakah yang akan menggerakkan segala proses untuk mencapai matlamat yang telah kita tetapkan. Jawabnya tidak lain dan tidak bukan iaitu anak-anak buah kita. Kalau kita gagal menjaga hati mereka alamat organisasi yang kita pimpin pasti akan menemui jalan buntu.

Oleh itu, jagalah anak-anak buah dengan sebaik mungkin kerana merekalah merupakan penggerak utama yang dapat menuju sasaran yang kita tetapkan.

Kalau diibaratkan dengan sebuah pesawat terbang, seorang pilot akan dapat membawa pesawat ke mana sahaja yang ia ingin tuju setelah terlebih dahulu memastikan bekalan minyak yang mencukupi. Minyak inilah diumpamakan sebagai anak-anak buah kita. Tanpa minyak maka tidak dapat ke manalah pilot itu.

Friday, 25 November 2016

13. SEMUA MENUNGGU

Apabila kita diciptakan oleh Allah swt dan dilahirkan melalui ibu setelah berada dalam kandungan kira-kira sembilan bulan lantas kita pun bergelar seorang insan untuk menjalani kehidupan di dunia dalam tempoh yang tertentu.

Di sini wujudlah saat penantian atau menunggu dalam tempoh sama ada singkat atau lama untuk menuju kematian atau alam akhirat. Jika tempoh menuggu itu singkat , anda mungkin dapat hidup beberapa saat atau minit sahaja dan jika umur panjang, anda mungkin menunggunya sehingga 100 tahun.

Sekarang cuba kita perkecilkan pula tempoh itu dalam bentuk tahun. Ini bermakna kita sentiasa menunggu dari awal tahun sehinggalah akhir tahun.

Kemudian kita perkecilkan lagi penantian itu kepada bulan pula iaitu dari satu bulan kepada satu bulan.

Selepas itu kita menunggu pula dari seminggu ke seminggu.

Seterusnya perkecilkan lagi menjadi penantian dari sehari kepada sehari.

Kemudian dapat lagi diperkecilkan dari satu jam kepada satu jam.

Sebelum ia dapat diperkecilkan lagi ingin saya sentuh di peringkat ini yang berkaitan dengan solat fardu lima waktu.

Kita sering ingin menikmati sesuatu yang jaraknya sangat jauh seperti lima tahun atau sepuluh tahun akan datang sehingga kita membiarkan kesusahan berdasarkan tempoh dari satu jam kepada satu jam.

Apa yang ingin saya sarankan ialah kita hendaklah menjadikan setiap waktu solat itu sebagai suatu destinasi yang hendak kita tuju dan dalam tempoh menunggu waktu solat itu kita harus memenuhinya dengan aktiviti-aktiviti dan usaha-usaha yang baik atau yang disukai oleh masyarakat dan Tuhan.

Sewaktu kita bersolat  bermakna sudah sampai kepada destinasi yang kita tunggu. Kita sedang menghadap Allah dan kita sangat bersyukur kepadaNya kerana bukan semua orang boleh berjaya menuju ke destinasi tersebut. Sebaik sahaja kita selesai maka kita masih mempunyai destinasi yang lain pula dan ia tidak akan berhenti sehinggalah ke destinasi yang terakhir iaitu kematian.

Jika kita mencontohi suatu perjalanan mendaki Gunung Kinabalu yang mengambil masa yang lama tetapi sepanjang laluan itu terdapat beberapa pondok untuk berehat. Betapa gembiranya pendaki apabila dapat berehat sebentar setiap pondok tersebut sebelum mereka sampai ke puncak gunung.

Pondok itu diperlukan bukan sahaja sebagai tempat berehat tetapi juga sebagai tempat untuk mengisi senula stamina yang telah hilang dan memberi semangat baru untuk meneruskan perjalanan yang masih jauh. Setiap perjalanan sebelum sampai ke suatu  pondok itu hendaklah dipenuhi dengan kebaikan dan kegembiraan. Ini dilakukan bertujuan supaya tidak terasa kepenatan dan kebosanan sebelum sampai ke pondok tersebut.

Jadi semasa perjalanan itu, pentingnya diisi dengan kebaikan dan kegembiraan tetapi yang lebih penting lagi ialah berjaya sampai pada setiap pondok.

Begitulah juga dengan dengan solat terutamanya solat berjemaah, kita hendaklah menjadikannya sebagai destinasi yang wajib kita tuju setiap hari. Dalam tempoh menunggu itu kita penuhi dengan aktiviti-aktiviti yang baik dan bermakna. Ingat, sebaik sahaja sampai pada destinasi, segalanya perlu ditinggalkan kerana masih banyak lagi destinasi yang perlu kita lalui kerana jika tidak kita akhirnya akan menghadapi pelbagai masalah untuk sampai ke destinasi yang terakhir.

12. KITA DIKENANG

Apabila anda sudah tiada sama ada meninggalkan keluarga, organisasi, masyarakat, negara atau dunia anda tetap dikenang oleh seseorang atau orang ramai dalam tempoh yang singkat atau pun lama.

Anda harus bertanya pada diri anda dua perkara iaitu adakah aku mahu dikenang sebagai orang yang baik atau tidak baik. 

Jika anda memilih untuk dikenang sebagai orang baik anda hendaklah sentiasa melakukan perkara seperti berikut:

a) Amanah, jujur, ikhlas, integriti, tekun dan rajin.

b) Beriman dan bertqwa

c) Membantu orang yang susah

d) Mencipta atau mereka sesuatu yang boleh memberi manfaat kepada masyarakat.

e) Aktif dalam kegiatan kebajikan peringkat kampung atau negara

Jika anda memilih untuk dikenang sebagai orang yang tidak baik anda hendaklah sentiasa melakukan perkara seperti berikut:

a) Berbohong dan menipu

b) Menaniayai orang lain

c) Zalim

d) Tidak adil 

e) Dendam dan tidak bertimbang rasa

Jadi anda akan dikenang berdasarkan apa yang anda lakukan.

Para Rasul dan Nabi serta ulama dikenang kerana perjuangan mereka membawa kita ke jalan yang benar.

Raja dan pemerintah serta pemimpin yang zalim dikenang sebagai orang yang zalim dan mereka yang baik akan dikenang sebagai orang yang baik.



Oleh itu marilah kita memilih untuk sentiasa melakukan sesuatu perkara yang baik kerana hidup kita bukannya lama dan di akhirat nanti tempat yang kekal buat selama-lamanya. Orang yang baik akan berada di tempat yang mulia iaitu syurga dan orang yang tidak baik akan berada di neraka yang penuh dengan penderitaan dan seksaan.

11. MEMILIKI VISI

Visi merupakan sesuatu yang anda mimpi atau idamkan untuk anda capai atau miliki dalam jangka panjang. Biasanya melebihi 10 tahun. Mungkin hari ini anda merasakan mustahil untuk dicapai dalam masa 20 atau 30 tahun akan datang tetapi memandangkan dalam masa tersebut pelbagai perubahan boleh berlaku maka tempoh tersebut sudah tidak lagi mustahil.

Visi boleh dibuat untuk diri, keluarga, organisasi, masyarakat dan negara. Ia perlu dilakukan kerana dengan adanya visi anda akan dapat merancang dan berusaha ke arah visi tersebut.Ini sudah pasti dapat membantu anda melakukan sesuatu dengn lebih baik kerana anda tahu ke manakah anda sedang menuju. Hidup tanpa arah boleh menyebabkan kehidupan anda menjadi sukar dan tidak seronok.

Visi perlu  jelas dan tidak panjang iaitu memadai dengan satu atau dua baris ayat. Perkataan tahun hendaklah dinyatakan dan biarlah ia mampu dicapai dalam jangka panjang. Contoh visi ialah:

a) Diri sendiri

- Menjadi seorang jutawan yang beriman menjelang 2030
- Menjadi ulamak terkenal panda tahun 2035
- Menjadi doktor pakar menjelang tahun 2040

b) Keluarga

- Mewujudkan keluarga misali menjelang 2030
- Menjadi sebuah keluarga kaya yang bahagia menjelang 2025
- Menjadi keluarga yang terkenal menjelang 2040

c) Organisasi

- Menjadi sebuah organisasi contoh menjelang 2020
- Menjadi sebuah organisasi yang bertaraf dunia menjelang 2030
- Menjadi sebuah organisasi yang paling kaya di dunia menjelang 2040

d) Negara

- Menjadi negara maju menjelang 2020
- Menjadi negara paling kaya di dunia menjelang 2030
- Menjadi negara paling rendah kadar jenayah menjelang 2040



Memiliki visi adalah penting bagi memudahkan arah tujuan kita dalam menjalani kehidupan . 

Thursday, 24 November 2016

10. KESIAN KEPADA PELAKU

Apabila berlaku sesuatu perkara yang tidak diingini ke atas seseorang seperti dipukul, dicuri, dirampas, dimaki, dihina, diumpat, difitnah, dianiayai atau dizalimi biasanya orang ramai akan bersimpati dan kasihan kepada mangsa. Jarang sekali kita mendengar ada orang yang akan bersimpati dengan si pelaku.

Sebenarnya kita harus kasihan kepada kedua-dua pihak kerana:

a) Mangsa - Anda semestinya bersedih dan menderita kerana merupakan mangsa kepada kejadian yang berlaku tetapi anda hendaklah bersabar dan tabah menghadapinya. Lambat laun anda akan diberi ketenangan dan kegembiraan oleh Allah.

b) Pelaku - Jika anda sebagai pelaku iaitu orang yang bertanggungjawab menyebabkan orang lain menjadi mangsa kesusahan dan kesedihan maka anda juga seharusnya perlu dikasihani. Mengapakah anda perlu dikasihani sedangkan andalah yang menjadi punca orang lain menderita? Sebabnya Allah tidak akan membiarkan pelaku bertindak sesuka hati dan ia akan mendapat balasan daripadaNya cuma lambat laun sahaja. Ini bermakna betapa kasihannya anda yang sedang menunggu untuk menerima balasan daripada Allah dan sudah tentu giliran anda pula untuk bersedih dan menderita.

Itulah kebesaran dan keadilan Illahi, setiap perbuatan baik atau jahat walaupun setitik tinta pun pasti akan mendapat balasan dariapadaNya di dunia dan akhirat.

Oleh itu anda hendaklah sentiasa membuat baik kepada sesama manusia dan Tuhan Yang Maha Esa agar hidup anda memperolehi keberkatan dan kerahmatan.




9. TAHAP TINGKAH LAKU PEKERJA

Tingkah laku anda atau rakan sekerja atau boss anda semasa mula bertugas sehinggalah melangkah ke alam persaraan adalah berbeza. Biasanya kita akan mengalami empat tahap kelakuan iaitu:

a) Tahap Satu: Kelakuan seperti adik-adik.

Sifat adik-adik biasanya suka menyalahkan abang, kakak dan ibu bapa. Ia susah hendak menerima dan memahami apa yang dilakukan oleh pihak yang lebih tua daripadanya. 

Contohnya katakan longkang di kawasan rumah anda tersumbat, adik-adik akan berkata, "Kenapalah abang-abang tak tolong betulkan longkang yang tersumbat itu. Takkan nak kena tunggu ayah suruh baru nak buat."

Samalah juga jika kita perhatikan pekerja baru, ia tidak berapa boleh menerima sesuatu aktiviti atau sistem yang sedia ada dan kadang-kadang menganggapnya sebagai ketinggalan zaman. Padanya tindakan pembetulan hendaklah dilakukan segera dan ia suka melepaskan perasaan dan pandangannya kepada orang lain.

b)  Tahap Dua: Kelakuan seperti abang atau kakak

Sifat abang atau kakak biasanya suka berleter dan sering memarahi adik-adiknya jika sesuatu kerja tidak dapat disiapkan. Ia akan berpuas hati jika setiap kerja yang dilakukan dapat dibantu oleh adik-adiknya.

Dalam kes longkang tersumbat tadi, abang atau kakak akan berkata, "Mana hilangnya budak-budak ni, asyik merayau saja. Kalau aku tak buat memang tak jalan kerja ni. Semuanya tak boleh diharap."

Cuba anda perhatikan apabila pekerja itu sudah menjadi senior yang berkhidmat melebihi 10 tahun, biasanya ia akan sering menyalahkan pekerja bawahannya jika sesuatu tugas atau program tidak dapat disiapkan atau dilaksanakan dalam tempoh yang ditetapkan. Ia beranggapan pekerja bawahannya tidak dapat melaksanakan tugas dan tanggungjawab dengan sepenuhnya jika ia tidak bersuara.

c) Tahap Tiga: Kelakuan seperti bapa

Sifat bapa biasanya lebih kepada mengambil tindakan untuk mengatasi masalah. Ia tidak perlu menunggu kehadiran semua anak-anaknya untuk menyelesaikan sebarang masalah  kerana yang penting ialah kerja dapat disiapkan segera walaupun hanya dengan beberapa orang anaknya.

Dalam contoh longkang tersumbat tadi bapa akan berkata, "Kalau abang atau kakak tak ada kat rumah tak apa kerana mungkin masing-masing ada urusan hendak mereka selesaikan. Kita atasi masalah ini dengan menggunakan tenaga yang masih tinggal.

Sikap seperti ayah ini biasanya dimiliki oleh pekerja yang sudah berkhdmat melebihi 20 tahun. Setiap tugas yang diberi akan dilaksanakan dengan menggunakan khidmat pekerja yang masih berada atau tinggal. Ia tidak menunggu untuk melaksanakannya sehingga pekerjanya pulang dari tugas luar kerana baginya sebarang kerja mampu dilakukan oleh pekerja lain.

d) Tahap Empat: Kelakuan seperti atuk

Sifat atuk biasanya sangat tenang, perlahan, tunggu dan lihat. Bila ada masalah ia tidak bertindak tergesa-gesa kecuali mendatangkan bahaya baru ia bertindak dengan segera.

Dalam kes longkang tersebut tadi atuk akan berkata, "Biarlah ia tersumbat asalkan ia tidak mendatangkan bahaya kepada sesiapa. Kalau semua orang dah ada barulah baiki. Tak usahlah kecoh-kecoh, nanti malu kalau orang dengar."

Sifat ini biasanya akan berlaku apabila seseroang pekerja cuma tinggal beberapa tahun sahaja akan bersara. Setiap masalah dan tugasan akan diselesaikan berdasarkan kemampuan. Kerja boleh ditangguhkan jika tidak ada pekerja yang mencukupi asalkan tiada ancaman. Ini tidak bermakna ia tidak mahu menyelesaikan masalah tetapi ia menimbangkan pelbagai aspek sebelum melakukan sesuatu.

Justeru itu tanyalah diri anda berapakah umur anda dan sudah berapa lamakah anda bekerja. Selepas itu fikirkanlah di tahap manakah anda berada sekarang dan adakah ianya di tahap yang sebenar atau tidak. Sekiranya anda merupakan pekerja yang baru tetapi berlakuan di tahap yang lebih tinggi, ia adalah satu kelebihan kepada diri anda.

Akan tetapi jika anda sudah lama bekerja tetapi berperangai seperti di tahap baru maka anda hendaklah memperbetulkannya dengan segera bagi mengelakkan diri anda daripada tertekan dan stress. Pekerja anda juga mungkin berpendapat bahawa anda masih belum matang kerana umur dan pengalaman sahaja yang lebih tetapi perangai masih di tahap lama.

Oleh itu anda hendaklah sentiasa berkelakuan yang selari dengan perkembangan umur dan pengalaman anda selama anda bekerja. 

8. TRANSFORMASI BERFIKIR

Kebanyakan kita memikirkan:

a) Aku dapat apa?

b) Bila aku boleh dapat?

c) Kenapa aku tak dapat dan dia dapat?

d) Mengapa aku dapat sikit dan dia dapat banyak?

e) Apa yang aku dapat jika aku tolong dia?

Soalan di atas adalah normal dan tidak salah pun cuma ia menggambarkan bahawa kita sentiasa memikirkan untuk meminta atau mendapatkan sesuatu daripada seseorang atau Tuhan. Jarang pula kita mendengar seseorang itu sentiasa memikirkan untuk memberi atau menyumbangkan sesuatu.

Mungkin kita tidak menyedari bahawa manusia sebenarnya merupakan insan yang sangat kaya secara perbandingan. Cuba anda renung jika kedua-dua belah mata dengan tiba-tiba menjadi buta. Waktu itu anda mempunyai wang simpanan sebanyak RM10 juta. Jika anda ingin melihat semula, anda disyaratkan membayar  RM10juta kepada pihak hospital. Memandangkan betapa pentingnya penglihatan, anda pasti bersetuju dengan syarat tersebut walaupun terpaksa mengeluarkan kesemua simpanan tersebut.

Jadi apabila anda tidak buta bererti anda seolah-olah sudah memiliki wang sebanyak RM10juta. Bukankah anda sudah kaya?.

Satu lagi contoh ialah katakan anda tidak mampu untuk bergerak dan terbaring di atas katil akibat penyakit lumpuh seluruh badan. Makan dan minum semuanya diuruskan oleh ibu atau isteri anda. Pastinya anda sanggup membayar berapa jumlahnya walaupun berjuta ringgit asalkan penyakit anda dapat disembuhkan sepenuhnya iaitu mampu berjalan dan berlari semula.

Nah, sekali lagi anda merupakan orang kaya. kerana anda tidak buta dan tidak lumpuh. Jadi anda tidak perlu mengeluarkan jutaan ringgit.

Ertinya kekayaan yang kita miliki tidak semestinya diukur dengan wang ringgit semata-mata tetapi harus dinilai juga dalam bentuk yang lain termasuk dari aspek kesihatan tubuh badan.

Selain itu terdapat ramai orang yang menderita akibat mengalami pelbagai penyakit kronik seperti sakit jantung, darah tinggi, buah pinggang, kencing manis atau kanser dan bagi mereka yang mampu akan sanggup membayar berapa sahaja kos rawatannya asalkan mereka dapat sembuh semula daripada penyakit tersebut.

Inilah yang dikatakan orang yang sihat merupakan orang yang sangat kaya. Siapakah yang memberikan kita sihat atau kekayaan itu? Tentulah Tuhan Yang Maha Esa.

Memandangkan anda merupakan orang yang kaya bererti anda juga boleh merubah cara berfikir daripada seorang yang meminta kepada memberi. Anda bertanyakan diri anda beberapa soalan yang berbetuk memberi seperti:

a) Berapa banyakkah wang atau tenaga yang dapat aku berikan kepada seseorang, ibu bapa, keluarga, organisasi atau masyarakat?

b) Bilakah masanya aku boleh memberikan sesuatu sumbangan kepada orang miskin atau anak yatim ?

c) Kenapa aku beri sedikit dan tidak banyak?

d) Kenapa aku tidak memberi sedikit tenaga aku untuk beribadat di rumah Allah?

e) Kenapa aku tidak memberi idea, petua atau ilmu yang berguna kepada orang lain?

f) Kenapa aku tidak memberi tenaga aku untuk majlis gotong royong membersihkan kawasan perumahan aku?

Justeru itu ubahlah sikap anda daripada sentiasa bersikap meminta kepada bersifat memberi.

7. KEIKHLASAN

Kita sering mendengar orang berkata, "Boss, sebenarnya saya belanja makan atau belikan baju untuk boss ni adalah ikhlas."

Adakah anda terfikir bahawa ia ikhlas atau tidak?



Jawabnya mungkin ya atau tidak. Hanya Tuhan sahaja yang tahu. Ada juga orang berkata kalau seseorang mengatakan yang ianya ikhlas bermakna ia sebenarnya tidak ikhlas. Ikhlas tidak perlu diberitahu kepada seseorang yang kita berikan kerana ikhlas itu datang daripada hati yang suci dalam diri seseorang.



Ikhlas bererti kita membuat, melaku, memberi, menyumbang atau membantu seseorang tanpa mengharapkan sesuatu atau balasan. Jika ia mempunyai sedikit sahaja tujuan untuk mendapat balasan atau ganjaran bererti sudah cukup untuknya disifatkan sebagai orang yang tidak ikhlas.


Rakan-rakan saya pernah menceritakan kepada saya bahawa semasa Encik Imran masih menjadi ketua di sebuah jabatan kerajaan, setiap tahun sewaktu dalam bulan Ramadhan beliau diberi pelbagai buah tangan kononya sebagai tanda ikhlas daripada ketua-ketua cawangan seluruh negara. Walaupun Imran bukanlah orang yang suka menerima sumbangan tersebut tetapi terpaksa menerimanya kerana anak-anak buah bertegas mengatakan bahawa pemberian itu adalah ikhlas. Bukan setakat dirinya menerima sumbangan tetapi juga isterinya menerima walaupun rimas dibuatnya untuk menerima sumbangan Raya yang datang tanpa diminta.

Sebaik sahaja bersara Imran mendapati tiada lagi anak-anak buahnya yang datang ke rumahnya untuk menghulurkan buah tangan seperti sebelumnya. Bahkan bertanya khabar langsung tidak ada sama ada melalui telefon mahu pun sms.

Berdasarkan cerita di atas dapatlah kita rumuskan bahawa anak-anak buahnya yang memberi sumbangan itu bukanlah merupakan orang yang ikhlas kerana mereka hanya memberi pada masa Imran masih berkuasa. Jika mereka itu ikhlas sudah pasti semasa Imran bersara pun mereka masih memberi sumbangan Raya.

Dalam konteks ibadah pula Allah swt berfirman yang bermaksud:

“Sesungguhnya solatku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam.” (Al-An’am: 162).

“Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama dengan lurus.” (Al-Bayyinah: 5)

Sabda Rasulullah saw:

“Ikhlaslah dalam beragama; cukup bagimu amal yang sedikit.”

Oleh itu jika kita hendak menjadi orang yang ikhlas, kita hendaklah membuat sesuatu kerana Allah dan tidak mengharapkan sesuatu ganjaran daripada seseorang.

 

Wednesday, 23 November 2016

6. JUJURKAH KITA

Kalau kita diminta supaya menjawab dalam masa yang singkat tentang maksud jujur dengan memberi contohnya sekali, sudah pasti tidak ramai yang berkemampuan.

Katakan suatu hari ketika anda sedang mengundur kereta di kawasan parking tiba-tiba anda terlanggar sebuah kereta di belakang yang sedang parking. Akibatnya lampu depan dan bumper kereta itu pecah. Anda mendapati pemilik kereta itu tidak berada di situ dan tiada siapa yang melihat kejadian itu. Apakah yang akan anda lakukan?

Anda disifat sebagai orang yang jujur jika anda menunggunya atau meletakkan nama dan nombor telefon anda di wiper bertujuan untuk membolehkan pemilik itu dapat menghubungi anda. Sebaliknya anda merupakan orang yang tidak jujur jika anda cepat-cepat meninggalkan tempat itu bagi mengelakkan daripada diketahui oleh pemilik kereta tersebut.

Oleh itu bersikap jujurlah selalu supaya orang lain tidak menjadi mangsa atau susah akibat ketidakjujuran anda.




Tuesday, 22 November 2016

5. HALANGAN KEPADA PERUBAHAN

Setiap orang tentu akan memiliki sifat-sifat yang positif dan negatif. Tiada siapa yang sempurna kerana sesungguhnya kesempurnaan itu hanya milik Allah swt. Orang yang memiliki sifat-sifat positif seperti rajin, sabar, tenang, bersemangat, baik sangka, pemaaf, jujur dan ikhlas  seharusnya mengekalkan sifat-sifat tersebut. Bagi mereka yang mempunyai sifat-sifat negatif seperti emosi, panas baran, cepat melenting, mudah diprovokasi, iri hati, malas, pentingkan diri sendiri, suka maki hamun, dendam, dengki, khianat, pilih kasih, tidak amanah, tidak berintegriti dan suka mengumpat seharusnya melakukan perubahan.

Memang tiada siapa yang sempurna tetapi kita harus berusaha ke arah itu dengan cara meminimum atau menghapuskan segala sifat-sifat negatif yang kita miliki. Masa untuk berubah adalah tidak sama. Ada yang memerlukan masa yang singkat, lama dan sangat lama. Kadang-kadang ia sudah pun berubah tetapi tidak kekal lama dan kembali semula kepada tabiat lama.

Apa yang jelas ialah setiap kali apabila kita mahu berubah pasti ada sahaja halangan yang menunggu. Hanya mereka yang cekal dan tidak mengenal putus asa sahaja yang boleh melaku dan mengekal perubahan tersebut. Antara halangannya ialah:

a) Belum Bersedia Untuk Berubah

Mungkin anda memulakan perubahan disebabkan oleh pengaruh persekitaran atau kawan-kawan sedangkan hati kecil anda masih berat untuk berubah. Misalnya katakan satu hari ketika anda bersiar-siar di tempat rekreasi tiba-tiba anda melihat beberapa orang sama ada muda atau tua, lelaki atau perempuan dan kecil atau besar serta termasuk kawan anda sedang berjoging. Mereka kelihatan sihat dan ceria. Di sini timbul dalam hati dan perasaan anda untuk turut berjoging dan pada minggu berikut anda pun memulakan joging. Anda berazam untuk berjoging setiap hari minggu secara berterusan selama setahun dan masa bagi setiap kali joging ialah 30 minit. Setelah tiga minggu anda berjoging, anda terasa letih dan bosan. Akhirnya belum lagi sampai minggu keempat, anda mengambil keputusan untuk berhenti berjoging.

b) Hangat-Hangat Tahi Ayam

Anda tidak mampu bertahan lama dengan perubahan yang anda lakukan kerana anda memiliki sikap hangat-hangat tahi ayam. Setiap perubahan yang hendak anda laksanakan sentiasa tidak dapat sampai pada penghujungnya. Sikap ini terjadi biasanya disebabkan oleh beberapa faktor seperti anda tidak fokus atau cita rasa anda yang sentiasa berubah-ubah. Katakan hari ini rajin menanam sayur kerana anda mendapati ianya merupakan tanaman yang mendatangkan pasaran dan hasil yang baik. Akan tetapi belum lagi sempat ia mengeluarkan hasil anda sudah berubah kepada ternakan ikan keli kerana anda menjangkakan ia lebih menguntungkan berbanding dengan tanaman sayur.

c) Cepat Berputus Asa

Apabila anda memulakan perubahan tiba-tiba anda tidak mahu meneruskan perubahan itu disebabkan sikap anda yang cepat dan mudah berputus asa. Biasanya ia bepunca dengan sikap anda yang ingin memperolehi hasil yang cepat. Anda akan berputus asa jika apa yang ingin anda lakukan mendapat hasil yang lambat. Contohnya katakan anda mahu berubah daripada seorang yang bersikap emosi kepada rasional. Dalam masa beberapa hari anda dapati emosi anda masih lagi  di tahap yang lama sedangkan anda telahpun memulakan perubahan dalam masa tertentu. Memandangkan anda tidak dapat menerima kenyataan tersebut akhirnya anda kembali semula kepada sikap yang lama.

d) Pengaruh Kawan-Kawan

Anda tidak dapat lari daripada kawan-kawan baik kawan-kawan sekampung, sepejabat dan sepermainan. Walaupun anda sudah memulakan perubahan yang agak lama tetapi apabila bertemu dengan kawan-kawan yang masih tidak berubah namun tindakan mereka itu kadang-kadang boleh mempengaruhi diri anda untuk kembali semula kepada tingkah laku yang sebelumnya. Sebagai contoh anda telah lama berhenti merokok tetapi suatu hari anda bertemu dengan kawan lama anda di sebuah restoran. Ia kelihatan gembira dan pada masa yang sama ia sedang menghisap rokok. Setelah beberapa minit berbual ia telah menghulur anda sebatang rokok untuk anda hisap bersamanya. Pada mulanya anda menolak pelawaannya tetapi setelah ia mendesak beberapa kali akhirnya anda beralah. Apabila anda menghisapnya anda mearasakan satu kelainan dan cukup nikmat kerana anda sudah lama tidak merokok. Selepas petemuan itu anda kembali menjadi perokok.

e) Mudah Patah Semangat

Kejayaan untuk berubah agak sukar dicapai seandainya anda mempunyai sifat yang mudah patah semangat. Untuk berjaya dalam perubahan anda memerlukan semangat yang kental dan berterusan. Bagi mengekalkan semangat yang tinggi anda perlu mencari punca yang menyebabkan semangat itu tidak luntur tetapi tetap membara. Contohnya jika anda sedang berusaha untuk merubah diri anda daripada seorang pemalas kepada rajin. Anda boleh menjadikan anak-anak anda sebagai punca yang menyebabkan anda terus bersemangat untuk berubah. Beritahu pada diri anda sekiranya anda malas untuk mencari rezeki dengan melakukan kerja walaupun susah seperti nelayan maka siapakah lagi yang akan menanggung anak-anak anda untuk membesar dan bersekolah.

Justeru itu anda hendaklah sentiasa berusaha dengan sedaya upaya bagi mencapai kejayaan dalam setiap perubahan yang ingin anda lakukan terhadap diri anda walaupun wujud pelbagai halangan.

4. TUHAN MENENTUKAN REZEKI

Seorang ketua di sebuah organisasi hendak bersara kira-kira dalam masa setahun. Ia mempunyai dua orang timbalan untuk menggantikannya. Siapa yang dapat adalah rezekinya.

Dalam tempoh tersebut beberapa pegawai bawaanh mereka tidak dapat kepastian timbalan yang mana satukah akan bejaya. Mereka telah membaca kedua-dua timbalan itu dalam pelbagai aspek termasuk hobi masing-masing. Mereka mendapai Timbalan A meminati memancing ikan dan Timbalan B pula suka mengayuh basikal.

Pegawai-pegawai bawahan tersebut telah membeli kedua-dua peralatan memancing dan juga basikal. Bijaknya mereka mengatur strategi bagaimana hendak menjaga hati kedua orang timbalan yang sedang bersaing itu. Mereka telah membahagikan masa pada setiap hujung minggu untuk pergi memancing bersama dengan Timbalan A dan pada hujung minggu berikut akan bersama pula dengan Timbalan B untuk mengayuh basikal. Begitulah seterusnya setiap pusingan mereka boleh bersama kedua-dua timbalan itu.

Setelah ketua itu bersara didapati Timbalan A telah berjaya menewaskan Timbalan B. Akibatnya pegawai-pegawai tersebut tidak lagi mengayuh basikal kerana setiap hujung minggu mereka akan pergi memancing dengan Timbalan A yang baru berjaya itu. Walaupun berkali-kali mereka dipelawa dan diajak oleh Timbalan B untuk mengayuh basikal namum mereka tetap tidak melayannya kerana mereka takut ketua baru itu akan tahu dan berkecil hati terhadap mereka. Mereka percaya sekiranya ketua itu berkecil hati boleh memberi kesan kepada karier mereka seperti mungkin akan ditukar atau peluang untuk kenaikan pangkat mereka akan terjejas.

Waduh betapa takutnya mereka kepada manusia sehingga boleh terlupa bahawa ketua mereka juga merupakan makhluk Allah yang amat kerdil dan sama seperti makhluk lain disisiNya. Sedarkah mereka yang memberi rezeki sebenarnya Allah dan manusia hanya sebagai pemegang amanah sahaja. Jika manusia silap dan salah dalam memgang amanahNya maka lama-lamaan ia akan ditarik balik dan akan diberi pula kepada orang lain sebagai pemegang amanah. Allah juga boleh menarik rezeki jika seseorang tidak lagi takut kepadaNya tetapi takut kepada manusia lain.

Anehnya jika mereka ditanya adakah mereka takut kepada Tuhan atau pada manusia? Pasti jawapannya ialah mereka takut pada Allah. Akan tetapi rupa-rupa mereka tak sedar bahawa perbuatan yang mereka lakukan itu tidak serupa dengan apa yang mereka cakapkan!

Oleh itu percayalah bahawa jika kita takut rezeki terjejas kerana kita takut kepada manusia maka lambat laun pasti Allah akan menarik semula rezeki itu (mungkin dengan cara yang lain) kerana sesungguhnya rezeki, jodoh dan mati itu adalah ditangan Allah swt.



Sunday, 30 October 2016

3. SEMAK DIRI SETIAP HARI

Selalu kita mendengar nasihat daripada guru atau ustaz bahawa masa yang baik untuk cek atau muhasabah diri adalah sewaktu kita hendak tidur. Kalau anda boleh amalkan seperti apa yang disaran itu adalah baik tetapi tidak ramai orang yang mampu kerana untuk cek dalam waktu  dari mula anda bangun pada awal pagi sehinggalah waktu malam ketika anda hendak tidur merupakan masa yang panjang dan membosankan. Kadang sebaik sahaja anda memulakan muhasabah, mata anda pun mula mengantuk dan belum lagi sampai penghujung, anda sudah pun dibuai mimpi.

Supaya ia menjadi lebih praktikal dan berkesan anda harus cek diri anda sebanyak tiga kali dalam sehari. Masa pertama ialah pukul 6.00 pagi hingga 12.00 tengah hari; kedua ialah pada pukul 12.00 tengah hari hingga pulkul 6.00 petang; dan ketiga ialah pada pukul 6.00 petang hingga 11.00 malam. Setiap kali kali anda cek, tanyalah diri anda apa yang anda telah lakukan dalam tempoh tersebut. Adakah anda membuat sesuatu yang baik atau tak baik. Adakah anda bekerja betul-betul atau anda membuat kerja sambil lewa tau ponteng kerja. Adakah anda menunaikan solat atau tidak dan pelbagai pertanyaan yang boleh anda lakukan.

Sekiranya dalam sesuatu tempoh itu didapati anda telah melakukan perkara-perkara yang baik dan betul, anda hendaklah meneruskan perlakuan itu tetapi jika sebaliknya maka anda hendaklah berhenti dan berjanji atau bertaubat untuk tidak mengulanginya lagi.

Amalan memeriksa diri sendiri cukup baik untuk memperbaiki diri supaya kita sentiasa diberi perlindungan dan rahmat oleh Allah swt.

2. MENUDUH BOLEH MERUGIKAN

Kebanyakan manusia suka untuk mengata, mengumpat dan menuduh apabila berkumpul baik di kedai kopi, wakaf, rumah, pejabat atau dalam kereta. Jarang kita dengar mereka menceritakan tentang ilmu atau petua untuk menjadi manusia beriman dan bertaqwa.

Orang yang membawa cerita sensasi akan lebih diminati berbanding dengan orang yang mencerita tentang ilmu atau nasihat. Mereka merasakan seolah-olah kehilangan sesuatu dan tidak ada penyeri sekiranya pencerita sensasi itu tidak hadir. Lebih banyak cerita yang mengata dan menuduh lebih banyak tumpuan diberi dan lebih banyak gelak ketawa berlaku serta tak kering gusi dibuatnya.

Akan tetapi sedarkah anda bahawa kita berada dalam pesta dosa kecil dan dosa besar. Kita membuka keaiban orang lain. Kita membuat tuduhan tanpa bukti yang jelas dan berdasarkan andaian semata-mata. Kadangkala sampai di peringkat yang melampaui batas seperti mengatakan atau menuduh bahawa anak gadis si polan itu dan ini mungkin sudah tiada dara lagi berdasarkan andaiannya semata-mata.

Cuba anda bayangkan jika anda menjadi gadis itu atau keluarganya tentu anda juga tidak boleh menerima kenyata itu kerana anda tidak pernah melihatnya sendiri. Bahkan kalau anda melihatnya pun anda tidak boleh menceritakan kepada orang lain kerana Allah melarang kita daripdaa membuka keaiban seseorang kepada orang lain.

Jika kita benar-benar jujur dan berani lebih baik kita berjumpa seorang sama seorang dan memberi nasihat secara ikhlas kepada gadis tersebut.

Sesungguhnya lebih baik kita bercerita pasal kebaikan dan pedoman hidup supaya seseorang yang mendengar dapat memperbaiki dan meningkatkan tahap keimanan dan ketaqwaan mereka daripada mensia-siakan tenaga anda untuk mengata, mengumpat dan menuduh yang akhirnya bergelumangan dengan dosa kepada Allah dan manusia yang menjadi mangsa tuduhan yang berdasarkan andaian anda semata-mata.

Wednesday, 26 October 2016

1. MARAH ITU TIDAK BAGUS

Sifat marah pasti dimiliki oleh seseorang. Bezanya cuma dari segi darjahnya sahaja. Ada yang sangat cepat marah, cepat marah dan lambat marah. Sifat tersebut bergantung kepada pengaruh keturunan dan budaya sesebuah masyarakat serta pendidikan seseorang. Bukanlah kita tak boleh marah tapi biarlah kerana rasional bukannya emosional. Contoh marah yang rasional ialah jika perbuatan seseorang itu adalah melibatkan perbuatan yang tidak baik seperti melakukan maksiat, kejahatan, kezaliman, penganiayaan dan penindasan. Manakala kemarahan yang emosional seperti dikritik, ditegur, tidak dipuji, cemburu atau diberi nasihat. Banyak punca menyebabkan seseorang itu menjadi marah. Antaranya ialah:

a) Jahil - jika kita tahu akibat kemarahan pasti kita akan berfikir banyak kali sebelum kita marah. Tahukah anda apabila kita marah maka seluruh sistem dan urat saraf akan menjadi tegang dan ia akan tertumpu pada otak kita. Akibatnya kita hilang tumpuan dan pedoman yang memungkinkan kita melakukan perkara yang tidak dingini dan agresif. Juga ia boleh menyebabkan darah naik ke otak sehingga boleh menyebabkan tekanan darah menjadi tinggi atau struk atau rebah. Oleh kerana jahil tentang kesan tersebut menyebabkan kita bersikap marah secara berterusan.

b) Ego - seseorang itu biasanya bersikap ego apabila ia mempunyai kuasa, kedudukan dan harta. Golongan ini hanya segan kepada mereka yang berkedudukan lebih tinggi daripada mereka. Jika mereka dikritik atau ditegur oleh golongan yang lebih tinggi, mereka akan menerima dengan hati yang terbuka dan berusaha untuk mengatsainya. Akan tetapi jika mereka dikritik oleh mereka yang berada di bawah daripada mereka maka golongan ini akan terus melenting dan sangat marah dengan kritikan tersebut. Jadi, keegoaan seseorang menyebabkan ia sangat mudah menjadi marah.

c) Benci - apabila benci kepada seseorang sudah tertanam menyebabkan sedikit sahaja kesilapan yang dilakukan ia akan terus menjadi marah. Sebaliknya jika ia tidak benci atau suka kepada seseorang maka apa sahaja yang dilakukannya walaupun merupakan satu kesalahan yang besar ia tetap tidak memarahinya.

d) Sentiasa Nak Menang - dalam kehidupan sudah pasti seseorang itu akan impikan kemenangan dalam apa jua perlumbaan kerana dengan kemenangan itu menjadikan dirinya puas dan hebat. Apabila ia kalah atau tidak dapat apa yang ia hajati ia akan menjadi kecewa dan marah. Ia tidak dapat menerima hakikat bahawa dalam kehidupan ini pasti ada menang kalah, pasang surut, turun naik dan jatuh bangun. Golongan seperti ini biasanya akan melakukan apa sahaja asalkan ia menang walaupun tepaksa melakukakan perkara yang tidak normal, bodek, mengampu, mengata, mengumpat, memfitnah dan memberi hadiah. Ia seharusnya sedar bahawa kemenangan yang paling baik ialah win-win situation atau semua pihak menang bukanya dirinya seorang. Golongan ini biasanya berpegang pada prinsip iaitu gembira bila menang dan marah bila kalah.

Imam Ghazali menyatakan beberapa faktor yang menjadi punca kemarahan iaitu:

e) Orang yang suka bergurau senda atau buat kelakar yang melampaui batas.

f) Orang yang bangga dengan dirinya sendiri atau sombong

g) Orang yang takjub atau merasa dirinya sangat hebat

h) Orang yang bercakap perkara yang sia-sia

i) Orang yang tamak pada harta dan pangkat

j) Orang yang khianat

k) Orang yang suka membuat fitnah

l) Orang yang suka bantah membantah dalam sesuatu perkara

m) Orang yang tidak dapat mengawal nafsu

n) Orang yang bersifat dengki

o) Orang yang bersikap irihati

Nabi Yahya dan Nabi Isa pernah berdialog berkenaan dengan kemarahan iaitu:

Yahya:   Apa yang paling berat?

Isa:       Kemarahan Allah.

Yahya:  Apa yang menyebabkan kemarahan Allah?

Isa:       Yakni jika kamu marah

Yahya:   Apakah yang melahirkan kemarahan dan menumbuhkannya?

Isa:       Takabur (sombong), merasa lebih mulia dan panas hati (panas baran).

Kadangkala sifat marah itu sukar dielak tetapi yang pentingnya ialah ia hendaklah dikawal, diurus, ditangani dan diatasi dengan segera. Kemarahan yang berterusan bukan sahaja akan merugi atau memberi kesan kepada diri sendiri bahkan juga kepada orang lain.

Nabi Muuhammad bersabda:

"Tidaklah orang yang kuat itu orang yang kuat membanting (mencampakkan sesuatu). Sesungguhnya orang yang kuat adalah orang yang mampu menguasai diri ketika sedang marah."

Cara Saidina Umar mengawal kemarahannya:

Dalam satu peperangan, seorang musuh telah meludah ke muka Umar ketika Umar hendak memenggal lehernya. Umar membuat keputusan untuk tidak memenggal kepala musuh itu kerana ia tidak mahu membunuh musuh bukan kerana agama tetapi disebabkan oleh kemarahannya akibat ludahan musuh itu.